STROKE

View previous topic View next topic Go down

STROKE

Post by Admin on Wed Nov 07, 2007 12:42 pm

Adalah
defisit neurologis berupa : kelumpuhan
lengan dan tungkai sesisi, defisit sensoris sesisi (tebal, tidak berasa,
dsb), bicara pelo, kelumpuhan otot-otot wajah sesisi, dan sebagainya.
Gejala-gejala tersebut di atas dapat timbul :




  1. Berlangsung
    secara tiba-tiba dalam waktu singkat (beberapa menit, jam atau 1/2
    hari)



  2. Serentak
    dengan hilang kesadaran (pingsan)



  3. Secara
    berangsur-angsur dengan penurunan kesadaran/tanpa gangguan kesadaran.



Gejala-gejala
tersebut merupakan manifestasi dari infark
(kerusakan sel/sel kekurangan oksigen) pada otak. Ciri-ciri mulai
timbulnya dan gejala pengiringnya menandakan sifat, lokalisasi, dan
jenis kelainan yang diderita pada otak.


Faktor
resiko terjadinya stroke antara lain :




  1. Umur,
    lebih tua lebih mungkin terserang stroke.



  2. Hipertensi.


  3. Diabetes
    mellitus, orang yang diobati insulin lebih banyak mempunyai resiko
    untuk mengidap stroke.



  4. Penyakit
    jantung.



  5. Merokok.


Ada
dua jenis stroke, yaitu stroke ischemic, dan stroke hemorrhagic. Stroke
ischemic dibedakan lagi menjadi stroke emboli dan trombosis.





  • Stroke
    ischemic
    , merupakan stroke yang terjadi akibat pembuntuan
    dari pembuluh darah otak. Pembuntuan tersebut bisa berupa trombus,
    gumpalan trombosit (karena fibrilasi atrium), gumpalan kuman (pada
    endokarditis bakterial), atau gumpalan darah.



  • Stroke
    hemorrhagic
    , merupakan stroke yang terjadi akibat pecahnya
    pembuluh darah di otak.



Pada
pemeriksaan fisik bisa ditemui adanya defisit motoris (kelumpuhan)
sesisi, defisit sensoris (berkurangnya sensasi raba, tekan, nyeri, dsb)
pada tubuh sesisi. Reflek fisiologis yang meningkat pada sisi yang
lumpuh, dan timbulnya reflek patologis pada sisi yang lumpuh.


Untuk
mengetahui secara pasti penyebab stroke tersebut, dilakukan pemeriksaan
penunjang berupa pemeriksaan CT Scan otak. Dengan pemeriksaan tersebut
kita bisa mengetahui lokasi, jenis stroke, dan perkembangan pengobatan
yang diberikan.


Penatalaksanaan
penderita, selain dengan pengobatan terhadap stroke yang diderita
(operasi atau pengobatan konservatif), juga
menghindari faktor pencetus (misal rokok), juga dengan melakukan
rehabilitasi medik terhadap kelumpuhan/gangguan sensoris/gangguan
lainnya, supaya setidaknya dapat dicapai kondisi yang optimal, baik
fisik, mental, dan sosial.

_________________

Admin
Admin
Admin

Male
Number of posts : 577
Age : 29
Location : In My ROomZZ
Registration date : 2007-10-28

Character sheet
games:

View user profile http://fk-unsyiah.forumotion.com

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top

- Similar topics

 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum